Tips Membangun Romantisme Ibu dan Buku

Pernah gak, suatu hari dengar ada seseorang yang bilang, “Kayanya kalau udah jadi ibu mah, apalagi punya bayi boro-boro bisa baca ya. Bisa tidur tenang aja udah sesuatu.”

Sejujurnya saat bayik mungil ketiga lahir, hati saya pun sering bergumam hal yang sama. Ya Allah, kerjaan di rumah aja udah banyak begini, kapan atuh bacanya. Rasanya kangen gitu bisa baca buku di suatu tempat yang sejuk dan tenang, sambil menikmati teh hangat 😅

Sudah 2 bulan ini coba mencari cara gimana biar ‘romantisme’ dengan buku itu terbangun lagi. Dan akhirnya nemu pola yang paling tidak cocok sama kondisi saya sekarang. Caranya gimana?
Kurang lebih seperti ini..

📓 Memilih buku yang tepat

“Read a book because you are passionate about that subject (Jay Shetty)”

Kita tertarik dan bergairah untuk membaca buku tentang apa?
Tapi itu aja belum cukup menurut saya, semakin terbatas waktu untuk baca kita akan semakin pilih-pilih buku yang akan dibaca, bukan hanya sebatas ketertarikan tapi KEBUTUHAN. Parameternya sederhana, apakah dengan baca buku tersebut amalan kita akan jadi bertambah baik atau sebaliknya.

📓 Cari waktu harian untuk baca buku

Nah ini yang sering jadi problem buat ibu baru (baru punya anak 3 😅) macem saya. Sulit meluangkan waktu buat baca karena merasa banyak amanah yang harus dikerjakan. Belakangan ini saya coba memanfaatkan 3 pilihan waktu untuk baca,

📆 Sore, saat anak-anak lagi main mandiri.
📆 Malam, sesudah anak-anak tidur
📆 Shubuh, sebelum anak-anak bangun

Kadang bisa baca di 3 waktu itu sekaligus, kadang sore sama malam aja, gak jarang cuma baca di waktu malam juga. Kondisional aja 😊

📓 Buat target
Kebanyakan orang mungkin membuat target baca dengan ukuran berapa banyak halaman yang dibaca. Saya pernah mencoba cara seperti itu. Tapi ternyata kurang nyaman menjalaninya. Maka saya buat target berdasarkan durasi waktu baca. Maksimal setengah jam di masing-masing waktu. Salah satu tujuannya biar bisa nge-rem disaat keasyikan baca buku, padahal amanah lain menanti untuk diselesaikan.

📓 Menunda baca buku baru sebelum mengamalkan paling tidak 1 ilmu yang didapat dari buku dan membagikan inspirasi yang ditemukan dari buku ke orang terdekat.

Alhamdullilah, lewat cara diatas semakin hari saya menyadari satu hal, mungkin iya waktu baca saya sudah gak seluang dulu. Suka atau tidak suka fokus saya harus berubah, bukan lagi tentang kuantitas dan seberapa banyak waktu untuk baca, tapi bagaimana agar waktu baca yang sedikit itu bisa berkah. Berkah dalam arti menetapnya kebaikan yang didapat dari ilmu yang dibaca dengan cepat mengamalkannya, bertambah manfaat dengan membagikannya.

Islamic Education Enthusiast, Home Educator

4 Comments

  1. merisa putri
    March 4, 2019

    Ini beneran keren mba. Saya kerasa banget intensitas membaca menurun drastis pasca berumah tangga. Basically saya emang ga doyan baca pula. Dlu jaman kuliah baca krn ya butuh . Dan akhir2 ini pengeeeeeen banget nyelesaian satu buku paling ga 1 bulan atau per 3 bulan ga papa juga deh.

    Eh bukunya yg memenuhi tips no 1 ga ada. Akhirnya saya putuskan baca buku atau artikel yg saya butuhin. Baru cari di perpus atau online.

    Makasi mba tipsnya bermanfaat sekali

    Maap mba jd curhat

    Reply
  2. merisa putri
    March 4, 2019

    Ini beneran keren mba. Saya kerasa banget intensitas membaca menurun drastis pasca berumah tangga. Basically saya emang ga doyan baca pula. Dlu jaman kuliah baca krn ya butuh . Dan akhir2 ini pengeeeeeen banget nyelesaian satu buku paling ga 1 bulan atau per 3 bulan ga papa juga deh.

    Eh bukunya yg memenuhi tips no 1 ga ada. Akhirnya saya putuskan baca buku atau artikel yg saya butuhin. Baru cari di perpus atau online.

    Maap mba jd curhat

    Makasi tipsnya mba

    Reply
  3. Indah
    March 4, 2019

    Aku lagi butuh banget nih tips ini. Mksh byk mbak sudah ngasih pengingat. Baru mulai baca buku lagi ini.

    Reply
  4. Ghina
    March 5, 2019

    Beberapa kali nyoba baca buku bareng anak malah tmbh romantis jg mbak. Tapi ya emang jadi ga begitu masuk di otak jg sih. Tipsnya beberapa kali udah dipraktekkan tp sering nya kalo malam mh ikutan ketiduran m trs bablas mbak.

    Reply

Leave a Reply to merisa putri Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *