Posted on Leave a comment

Free Printable “Jurnal Tumbuhan”

Dalam Al-Quran kita sering mendapati ayat yang menceritakan tentang tanaman. Menariknya dalam beberapa ayat, tanaman seringkali menjadi perumpamaan untuk sebuah kebaikan dan amal shalih, seperti yang terdapat dalam ayat ini :

 

“Tidakkah kamu memperhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya kuat dan cabangnya (menjulang) ke langit.” (QS. Ibrahim: 24)

 

Apa yang bisa kita ambil pelajaran dari ayat ini? Artinya, ada banyak sekali hikmah pada sebuah tanaman sejak proses penciptaannya, bertumbuhnya, hingga matinya yang patut kita renungkan.

 

Melalui “Jurnal Tumbuhan” ini, InsyaAllah orangtua bersama anak bukan hanya melakukan aktivitas pengamatan yang terlihat mata, tapi juga berusaha menggali lebih dalam hikmah dibalik penciptaan tanaman.

 

Selain itu dalam “Jurnal Tumbuhan” juga kami berusaha memadukan agar semua aktivitas terintegrasi dengan Al-Qur’an, Hadits, dan proses penanaman iman.

 

Dalam printable Jurnal Tumbuhan InsyaAllah  ayah bunda akan mendapatkan  :

 

  • Kisah pengantar untuk menumbuhkan iman dan ajakan beramal shalih
  • Proses pertumbuhan tanaman dalam Al-Qur’an
  • Jurnal pengamatan yang dilengkapi dengan  jurnal syukur dan amal shalih
  • Tabel pengamatan pertumbuhan tanaman
  • Panduan menanam tanaman untuk anak
  • Jurnal Refleksi

 

Silahkan share info “Jurnal Tumbuhan” ini ke sebanyak-banyaknya teman ayah dan bunda. Klik link dibawah ini untuk mendapatkan printable.  Barakallahu fiikum 

 

Posted on Leave a comment

Free Printable Spesial Idul Adha “Qur’an Journaling for Kids : Surah Al-Kautsar”

Menyambut hari raya Idul Adha bersama anak melalui aktivitas Qur’an Journaling? Kenapa tidak! 

 

Tidak lama lagi umat muslim akan merayakan Idul Adha. Momen ini tentunya bisa kita manfaatkan untuk mengajak ananda tadabur bersama ayat tentang kurban dalam Qur’an. 

 

Kali ini @thequranjournal.id dan @educafamilia menghadirkan printable gratis spesial idul adha untuk membantu Ayah Bunda memaknai Surah Al-Kautsar bersama ananda di rumah. 

 

Pada printable “Qur’an Journaling for Kids : Surah Al-Kautsar” ini, Ayah dan Bunda akan mendapat : 

 

✅ Panduan singkat cara bertadabur dengan anak melalui qur’an journaling.

✅ Panduan memulai dialog iman 

✅ Lembar dokumentasi dialog iman dan tadabur bersama ananda. 

✅  Flashcard bahasa arab hewan kurban. 

✅ 15 worksheet berkaitan kurban untuk anak mulai usia 4 tahun. 

 

Untuk mendapatkan printable ini, ikuti langkah berikut:

 

1. Follow akun @educafamilia dan @thequranjournal.id

2. Repost info ini di akun instagram (story/feed), sambil mengajak minimal 5 kawanmu (mention akunnya). 

3. Di feed atau story tersebut, tuliskan alasan mengapa Ayah Bunda ingin memiliki printable Qur’an Journaling for Kids : Surah Al-Kautsar. 

4. Setelah semua langkah di atas dilakukan, Ayah Bunda bisa mengunduh printable dengan mengisi form disini.

Posted on Leave a comment

Cara Menulis Qur’an Journaling

Tidak ada aturan baku dalam mendokumentasikan hasil tadaburmu  dalam Qur’an Journaling.

Tapi untuk memantik dan memudahkan kamu dalam menyusunnya maka tentukan poin-poin apa saja yang ingin kita pelajari dan tulis dari ayat yang sedang ditadabburi, seperti :

📝 Ayat dan terjemah : tulis ayat yang ingin kamu tadabburi dan terjemahnya untuk memudahkan kamu saat mengingat dan mempelajarinya kembali.

📚 Penjelasan ayat : tuliskan hasil tadabbur yang sudah kamu pelajari dari membaca tafsir rujukan atau kajian para ulama. Tulis poin-poin penting dari hasil tadabburmu. Sampai tahap ini kamu baru mengumpulkan informasi, belum tahap refleksi, tapi informasi ini bisa membantumu untuk lebih dalam lagi saat merefleksikan ayat.

💌 Refleksi Ayat : Refleksi ayat adalah bagian yang paling personal dalam tadabbur dan quran journaling, karena satu ayat yang sama bisa memiliki refleksi yang berbeda dari setiap orang. Kaitkan ayat yang sedang ditadabburi dengan kehidupanmu, ikat semua rasa dan pikiran yang muncul saat merenunginya dalam jurnal Qur’anmu.

💡 Action Plan : Bagian ini adalah follow up dari hasil tadabbur kita, upaya agar tadabbur kita tidak berhenti hanya pada tahap memahami tapi juga mengamalkan. Maka tuliskan rencana amal shalih apa yang akan kamu lakukan setelah memahami ayat yang ditadabburi. Buatlah action plan yang mampu kita amalkan secara istiqamah meskipun amalan itu sangat sederhana.

📿 Doa : Tuliskan doa paling tulus dari hati kita, mintalah agar Allah memudahkan kita untuk bisa mengamalkan ayat yang sudah ditadabbu

Posted on 1 Comment

Tadabur Kunci Qur’an Journaling

Tadabbur adalah proses paling penting dalam Qur’an Journaling, bisa dibilang inilah ‘ruh’ Qur’an Journaling.

Semakin dalam pemahaman kita terhadap suatu ayat, semakin sering kita menghubungkan apa yang kita pelajari dari Al-Quran dengan kehidupan dan pengalaman sehari-hari, maka semakin kita mampu menjadikan Al-Qur’an sebagai panduan dalam mengatasi setiap urusan kita.

Bisakah kita semua tadabbur? InsyaAllah, jawabannya BISA. Allah tidak menurunkan Al-Qur’an untuk orang tertentu saja, maka siapapun kita bisa mengambil pelajaran dari Al-Qur’an. Terlebih bagi ia yang dalam hatinya masih Allah titipkan iman. Lalu apa yang harus kita lakukan saat memulai tadabbur?

أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ ٱلْقُرْءَانَ أَمْ عَلَىٰ قُلُوبٍ أَقْفَالُهَآ

Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran ataukah hati mereka terkunci?

Saat merenungi ayat ini, saya teringat, pernah suatu hari saya membaca satu ayat Al-Quran, dan entah kenapa rasanya hati sangat tersentuh dengan ayat itu. Lain waktu saya baca lagi ayat yang sama, tapi kenapa ko rasanya beda? Gak semenyentuh sebelumnya.

Ternyata yang membedakan adalah kondisi hati saya saat membaca ayat itu. ⁣
⁣⁣
Al-Qur’an adalah cahaya. Dalam interaksi dengan manusia, Al-Qur’an menyesuaikan diri dengan bagaimana manusia bersikap padanya. Jika manusia membuka hati maka Al-Qur’an akan melimpahkan cahayanya dengan mudah. Namun jika manusia menutup hati maka cahaya akan sangat sulit sekali masuk.⁣

Hal pertama yang harus dilakukan ketika memulai tadabbur adalah membuka hati. Memastikan hati kita berada di dalam kondisi siap untuk menerima setiap pelajaran sebagai bentuk kasih sayang Allah untuk kita yang disampaikan-Nya dalam Al-Qur’an.

Karena kunci dari tadabbur adalah berusaha mengoneksikan hati kita dengan Al-Qur’an.

Bagaimana cara tadabbur?

Ada beberapa cara yang bisa kita coba untuk melakukan tadabbur. InsyaAllah saya akan mengulas 2 cara sesuai urutan yang paling mudah.

Maknai ayat secara personal

Tadabbur sepenuhnya tentang refleksi kita terhadap suatu ayat untuk kita ambil pelajarannya dalam kehidupan. Maka, saat kita membaca ayat yang mendeskripsikan suatu hal, maka refleksikan pada diri. Bacalah penjelasan singkat tentang ayat. Lalu berusahalah untuk menghubungkan ayat yang dibaca dengan keadaan kita. Semakin kita berusaha memaknai pelajaran dari suatu ayat secara personal, semakin kita bisa merasa terhubung dengan Al-Quran.

Tanyakan minimal 3 hal ini saat kita sedang bertadabbur :

🌹 Apa yang kamu rasakan setelah membaca ayat ini?
🌹 Adakah ayat ini mengingatkanku pada suatu pengalaman dalam hidupku?
🌹 Apa yang akan kuperbaiki setelah membaca ayat ini?

Contoh, ketika sedang membaca ayat tentang ciri-ciri orang yang beriman, tanyakan pada diri kita, apakah kita sudah memiliki ciri-ciri yang disebutkan dalam ayat tersebut? Jika belum, apa yang harus aku lakukan untuk meraihnya?

Memaknai dengan mencari referensi

Ketika kita mulai terbiasa memaknai secara personal, biasanya hati kita akan terlatih menjadi lebih sensitif saat bertemu dengan suatu ayat. Ada keinginan untuk menambah level dalam memahami ayat tersebut dengan lebih utuh. Kita merasa perlu untuk mencari referensi agar pemahamanmu semakin mendalam.

Apa yang kita perlukan saat mencari referensi?

🎯 Mengetahui tafsir dari ayat untuk memahami makna suatu ayat berdasarkan pemikiran para mufassir yang memiliki kualifikasi di bidang ilmu Al-Qur’an. Saat ini membaca tafsir mudah untuk dilakukan, kamu bisa mengunjungi situs ibnukatsironline untuk membaca tafsir dari Ibnu Katsir atau mengunjungi tafsirweb untuk membaca tafsir dari mufassir lainnya.

🎯 Mencari tahu asbabun nuzul atau sebab-sebab diturunkannya suatu ayat. Seringkali ada kisah yang mengiringi turunnya suatu ayat. Memahami suatu ayat dengan mengetahui asbabun nuzulnya akan memberi pengalaman yang berbeda saat kita merenunginya, karena kita mengetahui sejarah turunnya ayat tersebut. Salah satu buku yang bisa kita jadikan rujukan adah buku Asbabun Nuzul Imam As-Suyuthi.

🎯 Mencari makna kata dalam Qur’an. Salah satu mukjizat Al-Qur’an adalah dari segi bahasanya yang indah. Tidak ada satu pun kata dalam Qur’an yang diturunkan tanpa adanya tujuan, semua kata dalam Quran memiliki makna yang sangat mendalam. Ada beberapa ulama yang memiliki fokus mendalami struktur kata untuk menyelami mutiara Qur’an, contohnya Ustadz Nouman Ali Khan.

Beberapa langkah diatas, semoga bisa membantu teman-teman untuk memulai tadabur ya. InsyaAllah di tulisan selanjutnya saya akan mengulas teknik menulis hasil tadabur kita dalam jurnal. Barakallahu fiik 🙂

Posted on Leave a comment

Menentukan Topik Qur’an Journaling

Sebelum membaca tulisan ini, saya sarankan teman-teman untuk membaca terlebih dulu dua tulisan sebelumnya Me Time dengan Qur’an Journaling dan Persiapan Sebelum Qur’an Journaling yaa. InsyaAllah tulisan ini akan menyampaikan cara memilih topik untuk membuat QJ.

Kalau kita merasa bingung harus mulai dari ayat mana saat membuat Qur’an Journaling, kita bisa mencoba 5 cara dibawah ini.

  • Mulai dari ayat yang sudah kita hafal atau surah yang memiliki keutamaan seperti Al-Fatihah. Memahami ayat yang sudah dihafal akan sangat membantu kita untuk bisa mengamalkan keutamaan dari ayat yang ditadaburi sehingga  InsyaAllah dengan tafik dari Allah kita bisa lebih khusyu dalam shalat.

  • Mulai dari ayat favorit. Pasti kamu punya ayat favorit kan? Bisa jadi ayat ini adalah ayat yang paling menggugah hati atau kita jadikan pegangan hidup. Mulailah menulis QJ dari ayat tersebut, ayat yang memiliki keterikatan hati biasanya akan mendorong kita untuk memiliki keinginan yang kuat dalam merenungi sekaligus mengamalkannya.

  • Fokus dan berurutan. Untuk seseorang yang memiliki cara belajar lebih terstuktur memilih ayat dengan cara terfokus dapat membantumu untuk bisa memahami suatu ayat dengan lebih utuh. Misal kamu sedang ingin belajar surah Al-Mulk, maka setiap hari atau setiap pekan kamu mempelajari dan membuat QJ surah Al-Mulk secara berurutan dari ayat pertama hingga akhir, atau bisa juga memulai dari surah-surah pendek.

  • Random. Mungkin pernah saat membaca Al-Qur’an kita menemukan satu ayat yang menarik nih, rasanya gue banget dan pas dengan kondisi yang lagi dihadapi. Lalu hati kamu tergerak untuk mempelajarinya lebih dalam dan ingin merekam kenanganmu dengan ayat itu dalam Qur’an Jurnal.

  •  Tematik. misal akhir-akhir ini kamu merasa sering tidak bisa mengontrol emosi, terkesan mudah melampiaskan marah dan sulit mengendalikan diri. Kamu ingin berubah. Lalu kamu pun berusaha mencari ayat-ayat yang memiliki topik yang sama yaitu tentang kisah-kisah orang yang sabar dalam Al-Qur’an. Buatlah QJ sebagai upaya untuk menenangkan diri.

Alhamdulillah, kita sudah belajar beberapa persiapan sebelum memulai QJ. InsyaAllah di tulisan selanjutnya saya akan menyampaikan step by step tadabbur Qur’an. 

Akan lebih baik jika teman-teman mencoba dulu setiap tahapan yang sudah dipelajari sebelum melanjutkan ke tulisan selanjutnya. Barakallahu fiik. Selamat mencoba 🙂

Posted on Leave a comment

Persiapan Sebelum Qur’an Journaling

Sebelum membaca tulisan ini ada baiknya teman-teman membaca dulu tulisan sebelumnya supaya pembahasannya utuh.

Baca Juga : Me Time dengan Qur’an Journaling .

Oke, setelah mengenal apa itu Qur’an Journaling dan manfaatnya, InsyaAllah di tulisan ini saya akan mengulas tentang ..

Apa aja sih yang harus kita lakukan sebelum memulai Qur’an Journaling?

Setting Niat

Hal paling mendasar yang harus kita lakukan sebelum memulai sesuatu adalah mengenali alasan (niat) dan menetapkan tujuan dari suatu tindakan.

Tanyakan terus pada diri kita,

🌹 Kenapa saya harus melakukan ini?
🌹 Apa manfaatnya untuk kehidupan dunia dan akhiratku?
🌹 Ingin menjadi apa diriku setelah melakukan tadabbur dan Qur’an Journaling?

Misalnya, memulai Qur’an Journaling karena ingin lebih dekat dengan Al-Qur’an, bisa memahami maksud dari diturunkannya suatu ayat, sehingga saya bisa lebih khusyu dalam shalat. Atau, ingin membersihkan hati dengan belajar Al-Qur’an, karena tidak ada sebaik-baik obat bagi hati selain merenungi Al-Qur’an.

Berusahalah untuk selalu jujur dalam berniat, karena niat yang lurus akan menjaga semangatmu saat berusaha mendekati Al-Qur’an. Niat juga yang akan memudahkan kita dalam mengambil pelajaran dari Al-Qur’an. Sesederhana apapun niatmu, pastikan didalamnya ada keinginan untuk menjadikan Al-Qur’an sebagai petunjuk kehidupan.

Siapkan Adab Terbaik

Ketika menulis QJ artinya kita juga sedang berinteraksi dengan ayat Qur’an. Kita mempelajari kalamullah yang mulia. Untuk itu, kita perlu menyiapkan adab terbaik saat melakukan Qur’an journaling. Usahakan berwudhu dan berdoa dulu sebelum memulai QJ.

Menulis QJ layaknya kita sedang menuntut ilmu, maka kita harus berusaha menghiasi diri dengan akhlak yang baik dalam prosesnya. Dengan memperhatikan adab, semoga Allah berkenan memberi kemudahan pada kita untuk bisa memahami Al-Qur’an dan mengamalkannya.

Referensi dan Alat Tulis

Sebelum kita latihan membuat QJ ada baiknya kita sama-sama tanamkan dulu mindset bahwa tujuan dari QJ ini adalah merekam perjalanan belajar Al-Quran kita dengan tulisan tangan.

Lebih jauh lagi, dengan QJ kita berusaha mengikat ilmu, rasa dan interaksi kita dengan Al-Qur’an dalam sebuah catatan agar bisa membantu kita lebih dekat dengan kalamullah dan memudahkan dalam mengamalkannya, agar Allah ridha sama kita.

Tujuan dari membuat QJ bukan tentang kreatif, menarik, atau bagus tidaknya hasil QJ kita. QJ bisa dibuat dalam catatan yang sangat simple sekalipun.

Jadi meskipun kita hanya memiliki modal sebuah buku dan pena tanpa pernak-pernik lainnya, selagi Allah berikan nikmat untuk bisa menulis maka syukurilah nikmat itu dengan menuliskan hasil tadabburmu dalam catatan. 

Selanjutnya kita juga memerlukan referensi untuk sumber tadabur kita. Karena untuk memahami dan merefleksikan Al-Qur’an kita pun harus mencari pembahasan dari ulama terkait maksud ayat. Kita bisa merujuk dari tafsir, kajian para ustadz, dan bacaan buku yang mendukung.

Oke, InsyaAllah di tulisan selanjutnya saya akan mengulas cara memilih ayat untuk tadabur melalui qur’an jornaling. Mohon maaf nulisnya nyicil banget  😀 Feel free kalau ada yang belum jelas dan ingin ditanyakan ya.

Posted on Leave a comment

Printable : Menyusun Rencana Aktivitas Anak

Ada yang pernah bingung menyusun aktivitas anak gak?⁣
Kami pernah 🙂⁣

Semakin besar usia anak-anak, kami merasa semakin perlu untuk menyusun aktivitas anak lebih terstruktur. Kalau sebelumnya hanya mengandalkan ide spontan saat bermain sama anak, sekarang kami belajar untuk buat perencanaan.⁣

Rencana aktivitas ini bertujuan sebagai panduan untuk kami agar aktivitas selama sepekan lebih teratur. Selain itu dengan membuat rencana belajar kami jadi lebih terbantu untuk memantau tumbuh kembang anak-anak.⁣

Membuat rencana belajar mulai dari mana?⁣

Mulai dari berdiskusi dengan pasangan mengenai nilai-nilai apa yang ingin keluarga kita perjuangkan bersama, memahami tahapan tumbuh kembang anak, lalu memecahnya menjadi aktivitas-aktivitas harian yang bisa dilakukan bersama.⁣

Di keluarga kami, ada 4 area yang kami utamakan :⁣

1. Islamic Learning berkaitan tauhid, adab, Qur’an dan shirah.⁣
2. Numerasi dan Literasi⁣
3. Sains dan Sosial⁣
4. Keterampilan Hidup⁣

Area belajar ini ditentukan sesuai dengan kesepakatan orangtua ya dan setiap keluarga bisa jadi berbeda 😊⁣

Sementara itu dalam penyusunan aktivitasnya kami bagi menjadi 2, ada yang sifatnya sudah menjadi rutinitas seperti Qur’an Time dan Read Aloud, ada yang sifatnya fleksibel atau bisa berubah sesuai kondisi keluarga.⁣

Masih bingung juga bikin rencana aktivitas itu gimana?⁣

Saran kami, mulailah dari satu hal aja yang ingin dijadikan kebiasaan baik dalam keluarga. Contohnya, orangtua rutin membacakan buku anak menjelang tidur untuk membangun ikatan keluarga. Terus lakukan kurang lebih selama sebulan sampai menjadi kebiasaan, sedangkan aktivitas lain boleh bebas dulu. Kalau sudah terbentuk tambah lagi 1 kebiasaan. Lama kelamaan kita menemukan pola aktivitas dalam keluarga dan mudah membuat perencanaan.⁣

Apa yang teman-teman dapatkan dari printable ini?

Dalam printable rencana aktivitas ini teman-teman akan mendapatkan contoh dan template dari :

  • Target aktivitas anak selama satu pekan.
  • Kumpulan  aktivitas yang akan dilakukan orangtua bersama anak mulai usia tiga tahun selama satu pekan.
  • Refleksi orangtua berkaitan dengan aktivitas bersama anak selama satu pekan.

Selamat belajar, berkarya, bersama keluarga tercinta. Semoga printable ini bisa membantu ya. Yuk, berbagi cerita keluarga ayah dan bunda saat menyusun aktivitas untuk ananda pada kolom komentar dibawah ini 🙂

Posted on Leave a comment

Me Time dengan Qur’an Journaling

Al-Qur’an sepenuhnya adalah ilmu yang didalamnya terkandung banyak hikmah, Allah turunkan Al-Qur’an untuk menemani dan menjadi petunjuk bagi kita dalam menjalani kehidupan.

Jika hati kita saat ini sedang mencari cara agar dapat berinteraksi dengan Al-Qur’an secara mendalam, bagaimana agar bisa terhubung kembali dengan Al-Qur’an, bagaimana agar bacaan Qur’anmu tidak sebatas di lisan tapi juga punya impact dalam kehidupan, mungkin inilah saatnya bagi kita untuk mengenal Qur’an Journaling.

APA ITU QUR’AN JOURNALING?

Sebagian dari kita mungkin tidak asing lagi dengan aktivitas journaling. Bahkan bisa jadi sudah terbiasa melakukannya. Berbeda dengan catatan biasa yang sifatnya hanya mencatat informasi-informasi penting saja, journaling punya tujuan yang lebih spesifik. Termasuk Qur’an Journaling.

Sederhananya, Quran Journaling adalah aktivitas mencatat berbagai momen yang kita rasakan saat membaca Qur’an dengan memaknai dan memahami ayatnya, merefleksikannya dalam kehidupan kita, mengambil hikmah dari tadabbur yang dilakukan, kemudian mengikat semuanya dalam jurnal pribadi kita. Tujuannya, untuk mendorong kita agar memikirkan dan merenungkan ayat-ayat Allah dan menjadikan Al-Qur’an sebagai petunjuk kehidupan.

Dalam Qur’an Journaling kita bukan hanya sekedar mencatat informasi baru tapi kita juga akan dilatih untuk lebih reflektif, sehingga bukan hanya tangan kita yang aktif tapi hati kita juga terkoneksi dengan ayat Qur’an yang sedang kita refleksikan.

KENAPA HARUS QUR’AN JOURNALING?

  • Saat menafsirkan surah Al-Alaq ayat 4 :

ٱلَّذِى عَلَّمَ بِٱلْقَلَمِ

“Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam.”

As-Sa’di menyampaikan bahwa pena adalah penjaga ilmu yang telah Allah karuniakan untuk menjadi modal kita dalam belajar. Allah mengawali Islam dengan seruan dan ajakan untuk membaca dan menulis, karena di dalamnya terkandung manfaat yang sangat besar. Kalau Allah sudah sampaikan bahwa ada manfaat besar dibalik pena yang digoreskan untuk melestarikan ilmu, masihkah kita ragu untuk memulainya?

  • Rasulullah menganjurkan kita untuk mengabadikan ilmu yang kita dapat dengan menulis.

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

قيِّدُوا العِلمَ بالكِتابِ

“Jagalah ilmu dengan menulis.” (Shahih Al-Jami’, no.4434)

Yang dimaksud dengan qayyidul ‘ilma adalah perintah untuk menguatkan dan mengikat agar tidak sampai lepas (dengan menuliskannya). Kekuatan ingatan manusia itu terbatas, jika ilmu hanya didengar maka perlahan ilmu itu akan semakin pudar. Banyak penelitian yang menyampaikan manfaat dari menulis dengan tangan. Menulis bisa melatih fokus dan membantu ingatan menjadi lebih kokoh. Jika semua kelebihan dalam menulis ini kita manfaatkan untuk Al-Qur’an, maka InsyaAllah perlahan Allah beri kemudahan untuk kita bisa mempelajarinya.

QUR’AN JOURNALING SEBAGAI MEDIA SELF HEALING

Ada beberapa momen dalam kehidupan dimana saya merasa sangat kalut saat menghadapi berbagai ujian baik di dalam rumah maupun di luar.

Contoh kecil ketika saya merasa overload dengan amanah rumah tangga, seringkali saya menenangkan diri dan memberi jeda dengan melakukan Qur’an Journaling. Saya coba cari ayat yang topiknya sesuai dengan suasana hati dengan harapan Al-Qur’an bisa menjadi obat yang menenangkan. Saya resapi dan gali hikmah dari ayat tersebut. Lalu saya tuliskan semua yang tengah dirasakan dan hasil refleksi saya dalam Qur’an Journaling.

Qur’an Journaling benar-benar membantu pikiran yang awalnya penuh dan kalut menjadi lebih tenang dan lega. Karena proses menulis dengan tangan membuat otak memproses sesuatu dengan lebih rileks. Saat pikiran rileks maka perasaan dan tindakan akan berjalan dengan lebih baik. Emosi negatif yang terasa perlahan terurai berubah menjadi emosi yang positif atas pertolongan Allah.

Dan yang lebih penting dari semua itu, saya semakin meyakini janji Allah bahwa Al-Qur’an adalah syifaa yang bisa menyembuhkan hati dan raga kita. Maka ketika kita sedih, ketika hati kita tengah mencari semangat, dekatilah Al-Qur’an. Saat kita mencari solusi dari setiap permasalahan kita, kembalilah pada Al-Qur’an. Catatlah setiap insight yang kita temukan dengan Qur’an Journaling agar hasil tadabbur kita semakin terikat kuat dalam ingatan dan hati. 

Lalu bagaimana cara memulai Qur’an Journaling? InsyaAllah di tulisan selanjutnya kita akan belajar cara membuat Quran Journaling dengan cara yang mudah 😊

Posted on Leave a comment

DIY : Cara Mudah Membuat Busy Board

Naufal lagi ada di fase penasaran banget sama colokan, stop kontak, dan kunci pintu.⁣
Daripada banyak dilarang, kami pikir akan lebih baik kalau difasilitasi aja dengan benda serupa yang lebih aman. ⁣

Akhirnya semalam kami coba buat Busy board dengan barang-barang yang ada di rumah. Kebetulan kemarin ada rak buku yg roboh tapi masih bagus beberapa papan kayunya. Terus kami coba cari beberapa objek yg udah gak dipakai di rumah tapi masih bisa dimanfaatkan seperti tutup botol, toples plastik kecil, klip bekas tisu basah, lampu tempel. ⁣

Mungkin banyak yg udah gak asing lagi dengan Busy board. Sederhananya busy board ini adalah papan yang ditempeli banyak objek yang berkaitan dengan aktivitas sehari-hari untuk stimulus motorik kasar dan halus anak. Di busy board ini anak akan belajar beberapa keterampilan seperti menekan, memutar tutup botol, meronce, dll. ⁣

Nah, kebanyakan busy board ini dijual dengan harga yg cukup menguras dompet (eh tapi ini tergantung kondisi dompet keluarga juga sih 😂). Dengan buat sendiri InsyaAllah nggak banyak mengeluarkan biaya. Untuk buat Busy board ini kami hanya perlu beli beberapa objek tambahan dan itu gak sampai 50rb. 😊⁣

Bahan yang diperlukan :⁣

– Papan kayu MDF⁣
– Lem tembak⁣
– Palu⁣
– Paku⁣
– Paku kabel⁣
– Stop Kontak⁣
– gantungan baju⁣
– tutup botol⁣
– toples plastik kecil (lubangi) ⁣
– kunci slot⁣
– kunci gembok⁣
– lampu tempel⁣
– resleting⁣
– gagang pintu⁣
– lego rantai⁣
– tali sepatu⁣

Selamat mencoba..⁣

Posted on Leave a comment

Printable GRATIS : “Allah Ciptakan Diriku”

Assalamualaikum ayah bunda…

Adakah yang anak-anaknya mulai merasa jenuh belajar di rumah? Udah baca banyak buku masih bosen juga, coba crafting masih gak semangat juga, mau outing khawatir. Duh, serba salah ya 😅

Gak dipungkiri, 3 bulan belajar di rumah itu ternyata penuh perjuangan yaa buibuu 😄 Apalagi buat anak usia TK yang rentang konsentrasinya relatif masih pendek dan mudah bosan. Harus puter otak banget cari cara biar mereka gak jenuh. Iya gak?

Sama, kami di rumah juga gitu. Biasanya paling nggak dua minggu sekali kami main agak jauhan dari rumah buat variasi aktivitas, sekarang gak bisa 😆

Nah, ceritanya pekan lalu Naira mulai bosaaan, tapi dia mencoba tetap beraktivitas di rumah sambil minta dicariin printable yang isinya tentang identitas diri. Cari kesana kemari banyaknya cuma sekedar ngisi pertanyaan aja.

Saya pikir ko sayang ya, padahal ada banyak bgt hal baik yang bisa jadi bahan diskusi dari tema ini. Tentang Allah, syukur, tujuan dan hikmah penciptaan diri.

Akhirnya coba bikin sendiri. Meskipun dengan kemampuan alakadarnya, tapi isinya dibuat dengan sepenuh hati 😄

InsyaAllah di printable ini ada sedikit cerita yang mengajak anak untuk lebih mensyukuri dirinya, ayat yang berkaitan dengan penciptaan diri, mengisi identitas diri, dll.

Oya, printable ini sengaja saya buat dua versi, untuk laki-laki dan perempuan, biar ceritanya lebih mudah diterima anak.

Silakan download dan share kalau dirasa manfaat yaa. Semoga bisa menemani akhir pekan bersama anak di rumah. Semangat buibu semua 🤗


Posted on Leave a comment

Mengenalkan Emosi dengan Playdough Wajah

Tujuan aktivitas:

  • Mengenal berbagai emosi yang dirasakan
  • Mengetahui cara mengekspresikan emosi yang dirasakan
  • Melatih motorik halus anak melalui media yang dibuat.

Bahan yang digunakan:

  • Kertas bergambar wajah polos (tanpa mata, hidung, bibir, telinga)
  • Kartu bergambat ekspresi wajah senanh, sedih, kecewa, dll
  • Plqydough

Tahapan aktivitas:

  • Ajak anak untuk berdiskusi tentang perasaannya. Pagi ini apa yang sedang ia rasakan?
  • Tunjukkan kartu bergambar ekspresi wajah dan beri pemahaman kalau ekspresi wajah itu macam2 dan biasanya menunjukkan apa yang seseorang rasakan.
  • Arahkan anak untuk membuat ekspresi wajah dalam kertas bergambar wajah polos dengan bantuan playdough.”
Posted on Leave a comment

Mengenalkan Warna dengan Cap Tangan Berwarna

Usia Anak: 2 tahun

Tujuan belajar:
Melatih kemampuan motorik halus, melatih kemampuan mengenal warna


Tahapan belajar:

  1. Siapkan cat warna (merek apapun)
  2. Pilih 3 warna yang diinginkan anak
  3. Oleskan cat warna (boleh 1 warna, boleh campur beberapa warna) ke tangan kanan
  4. Pastikan seluruh bagian telapak tangan telah diolesi cat warna
  5. Tempelkan tangan yang sudah diolesi cat warna ke kertas kosong
  6. Lakukan untuk variasi warna yang lain

Posted on Leave a comment

Belajar Seru Konsep Udara dengan Roket Balon

Tujuan Belajar:
Mengenalkan konsep udara ke anak balita (usia 5 tahun)

Bahan yang diperlukan : ⁣
– Balon⁣
-sedotan Panjang⁣
-gambar roket⁣
-benang Kasur⁣
– lakban ⁣

Tahapan aktivitas :⁣
– Ikatkan salah satu ujung benang ke benda pengait ⁣
– Masukkan benang ke dalam sedotan⁣
– Bentangkan benang hingga jarak antara 3-5 meter⁣
– Bentangkan benang sehingga benang tidak kendur⁣
– Ikatkan ujung benang satunya ke benda pengait lainnya ⁣
– Tiup balon hingga cukup besar, lalu ikat dengan ikatan yang mudah dilepas⁣
– Rekatkan balon ke sedotan menggunakan selotip⁣
– Rekatkan roket ke salah satu sisi kanan/kiri balon
– Buka ikatan dan amati roket yang meluncur akibat gaya dorong dari balon⁣. ⁣

Posted on Leave a comment

Belajar Melestarikan Alam Di Jendela Alam Bandung

Sebagai keluarga homeschooler, belajar di luar rumah adalah salah satu agenda yang wajib dilakukan. Setiap bulan, kami memiliki agenda #EduTrip ,agenda belajar melalui perjalanan.

Kebetulan tema belajar naira bulan ini tentang hewan. Jadi, kami putuskan untuk mengadakan #EduTrip ke Jendela Alam, Bandung. Ada apa aja disana dan bagaimana naira belajar di sana? simak selengkapnya di video ini yuk!

Posted on 1 Comment

Anti Bosan Belajar Hijaiyah dengan Printable Eskrim Hijaiyah

“Nairaaa, kita baca iqro yuk!” pekik bunda.
“Gak mau ah bunda, Naira mau main aja!” Naira menjawab dengan tidak semangat.

Familiar dengan situasi ini, bun? Jangan khawatir, bunda tidak sendiri. Hehe 😊

Mengenalkan huruf-huruf Alquran pada anak usia dini memang punya tantangan tersendiri. Selain karena rentang konsentrasi anak yang masih pendek, anak juga cenderung lebih mudah jenuh saat belajar. Sehingga kita juga diharapkan bisa membuat media belajar yang kreatif untuk menarik perhatian dan memastikan si kecil tidak mudah jenuh dalam prosesnya.

Meskipun mengajarkan huruf hijaiyah sejak dini masih menuai pro dan kontra di tengah masyarakat, tapi saya meyakini bahwa tidak masalah mengenalkan huruf hijaiyah pada anak selagi kita tetap memerhatikan cara belajar yang sesuai dengan tahap tumbuh kembangnya.

Saya mengenalkan Naira dengan huruf hijaiyah sejak masih bayi. Saat itu tidak ada ekspektasi apa-apa kecuali ingin Naira lebih banyak terpapar dengan huruf Alquran.

Media yang dibuat sebagian besar membuat sendiri dari bahan-bahan yang mudah didapatkan. Contohnya, saya membuat poster hijaiyah dengan warna-warna high contrast untuk merangsang penglihatan bayi. Lalu saya buat kartu hijaiyah bertekstur untuk stimulasi indera perabanya, dan yang lainnya. InsyaAllah DIY media belajar hijaiyah yang pernah saya buat akan saya ulas di tulisan yang lain ya supaya lebih jelas.

Nah, semakin besar Naira, adakalanya dia menolak untuk belajar hijaiyah. Sempat waktu itu saya kebingungan karena Naira mandeg baca iqro sampai 2 pekan. Saya paham, mungkin Naira bosan dengan cara belajarnya selama ini. Tapi kalau dibiarkan kok sayang ya, khawatir malah berhenti dan hilang semangatnya. Akhirnya saya dan ayahnya cari cara supaya Naira mau belajar iqro lagi.

Terpikirlah untuk membuat printable Eskrim hijaiyah ini. Alhamdulillah, ternyata ampuh untuk mengatasi kejenuhan Naira saat itu. Menariknya dari printable ini ayah bunda bisa membuat banyak variasi belajar hijaiyah yang sesuai dengan usia dan ketertarikan anak.

Ada beberapa aktivitas yang bisa dilakukan menggunakan printable hijaiyah ini, seperti berikut ini:

Membuat poster hijaiyah.

Anda bisa mengajak anak-anak untuk menempelkan es krim hijaiyah di dinding dan membentuknya menjadi seperti sebuah poster. Melalui aktivitas ini kemampuan anak menyusun benda secara rapi jadi terlatih.

Menara Es Krim Hijaiyah

Ajaklah anak Anda menyusun es krim secara bertumpuk tumpuk hingga berbentuk seperti menara. Saat melakukan aktivitas ini naira sangat antusias. Sepertinya ia membayangkan benar-benar ada es krim setinggi itu untuk bisa dimakan.

Mengelompokkan eskrim hijaiyah sesuai warnanya

Pada tahap perkembangan anak usia 2 tahun, mereka sedang belajar untuk mengenali warna dan belajar untuk mengelompokkan benda berdasarkan warna. Jadi aktivitas ini akan membantu mereka mencapai tahap tumbuh kembangnya.

Menyusun eskrim hijaiyah sesuai urutan pola warnanya

Jika anak sudah mulai terbiasa mengelompokkan benda dengan warna yang sama, cobalah memberikan tantangan pada anak agar mereka menyusun es krim hijaiyah dengan pola warna tertentu. Misalnya pink – hijau – biru atau kombinasi warna lainnya.

Printable hijaiyah ini sengaja saya buat tanpa harakat agar bisa menjangkau lebih banyak usia untuk memanfaatkannya. Jadi silahkan ayah bunda memberi harakat sendiri sesuai kemampuan anaknya ya.

Selamat mencoba Printable Eskrim Hijaiyah di rumah bersama anak tercinta. Jangan lupa share pengalamannya di kolom komentar atau di instagram dengan menandai akun @educafamilia yaa. 

Semangat belajar berkarya bersama.

Posted on Leave a comment

6 Aktivitas Seru Mengenalkan Matahari pada Anak

Terkadang mengenalkan sesuatu yang sifatnya konsep pada anak cukup menantang. Mengenalkan konsep matahari misalnya. Kita perlu mengenalkan matahari dengan beragam aktivitas yang dapat memicu rasa ingin tahu dan melatih kemampuan nalar mereka. 

Berikut ini adalah 6 aktivitas yang kami lakukan untuk mengenalkan matahari pada naira dan nizar.

Aktivitas 1 : Read Aloud QS Asy-Syams ayat 1

Saya biasa mengawali aktivitas pekanan Naira dengan membacakan ayat yang berkaitan dengan tema aktivitas. Salah satu buku rujukan yang dipakai saat ini adalah Juz Amma sains. Kali ini Naira belajar tentang matahari dan saya membacakan nyaring ayat dan terjemah QS Asy-Syams ayat 1 dari buku juz Amma sains. Dalam buku ini disertakan juga tulisan yang berkaitan dengan ayat untuk digali makna dan hikmahnya bersama anak.

 

Apakah Naira disuruh menghafal ayatnya? Ngga kok. Yang saya utamakan saat ini adalah Naira memahami bahwa apa yang tertulis dalam Alquran itu dekat dengan kehidupannya.
Bunda Nisa
Pendidik

Setelah membacakan , saya mengajak Naira untuk berdiskusi tentang kira-kira kenapa ya Allah ciptakan matahari? 
Naira bilang kalau gak ada matahari maka Naira dan Nizar gak bisa main dengan leluasa karena gelap (Jawaban khas anak-anak banget 😆), terus jemuran bunda susah keringnya.

Nah, lalu diskusi dilanjut dengan pertanyaan, gimana ya kalau jarak matahari itu sangat dekat dengan bumi? Atau sebaliknya, jarak matahari terlalu jauh dengan bumi? Apa yang akan terjadi?

Dari pertanyaan diatas sebenarnya bunda ingin menegaskan sama Naira kalau Allah memiliki nama Al-Muhaimin yaitu Yang Maha Mengatur. Allah atur matahari di jarak yang sangat tepat, tidak terlalu dekat dengan bumi sehingga makhluk Allah di bumi tidak meleleh karena kepanasan. Sebaliknya Allah atur jarak matahari tidak terlalu jauh dengan bumi, agar makhluk Allah di bumi tidak mengalami kedinginan. Maka diciptakannya matahari adalah salah satu bukti kasih sayang Allah untuk makhlukNya.

Aktivitas 2 : Menggambar bayangan

Tujuan dari aktivitas ini adalah untuk mengenalkan salah satu sifat matahari yaitu memancarkan sinar.

Bahan yang diperlukan :
  • Mainan anak (saya pakai hewan2 dan Lego)
  • kertas HVS dan spidol
  • Tempat yang terkena paparan cahaya matahari
  • meja untuk alas menggambar

 

Tahapan aktivitas :

  1. Ajak anak untuk bermain diluar rumah
  2. Letakkan meja di tempat yang terkena sinar matahari (saran : lakukan aktivitas di pagi hari)
  3. Simpan kertas HVS diatas meja, lalu letakkan mainan hewan diatas kertas dengan posisi berdiri.
  4. Saat bayangan muncul, jelaskan pada anak bahwa bayangan terjadi karena ada sinar matahari.
  5. Ajak anak untuk menggambar bayangan yang ada di kertas HVS.
  6. Warnai hasil menggambar sesuai kreativitas anak.

Aktivitas 3 : Menanam tumbuhan

Kali ini Naira belajar tentang salah satu manfaat sinar matahari yaitu membantu tanaman untuk tumbuh. Kalau mau lebih kompleks sih bisa sekalian mengenalkan proses fotosintesis. Tapi untuk usia Naira yang masih kurang dari 6 tahun, saya pikir belum perlu belajar fotosintesis.

Tujuan dari aktivitas ini adalah untuk memberitahu pada Naira bahwa Allah Al-Khaliq telah menciptakan matahari untuk membantu tanaman tumbuh besar lewat sinarnya. Selain itu Naira juga belajar mengamati bahwa untuk menjadi besar tanaman itu tidak sekaligus dan perlu melewati proses seperti mendapat sinar matahari dan disiram air. Sama seperti Naira dan adik-adik yang sekarang masih kecil, suatu saat Allah akan tumbuhkan Naira menjadi dewasa, badannya lebih tinggi dan lebih besar dari sekarang. Tapi untuk jadi tinggi Allah ingin Naira makan makanan yang bergizi supaya sehat, seperti tanaman yang perlu air dan sinar matahari untuk tumbuh. (Lha kok jadi nyambung kesini 😅)

Dari aktivitas ini Naira juga berlatih sabar dengan berusaha menyiram tanaman setiap pagi.

Bahan yang diperlukan :

-Kacang hijau
-Kapas
-2 wadah yang agak tinggi (bisa dengan Aqua gelas)
-air

Tahapan aktivitas :

1. Basahi beberapa kapas dengan air lalu masukkan ke wadah, kapas digunakan sebagai media tanam ya jadi gak perlu banyak-banyak.
2. Simpan 5-1 biji kacang di setiap wadah.
3. Simpan wadah yang berisi biji kacang hijau di tempat yang berbeda, satu di tempat yang terkena sinar matahari, satu lagi di tempat yang gelap.
4. Arahkan anak untuk menyiram tanaman setiap pagi.
5. Ajak anak untuk mengamati apa yang terjadi dengan biji kacang di wadah yang berbeda tempat. Adakah yang berbeda?
6. Diskusikan hasil pengamatan dengan anak. Ingat, penjelasan harus disesuaikan dengan usia anak yan bunda 😊

Aktivitas 4 : Membuat paper blooming sunflower

Ide ini sebetulnya spontan. Hehe. Tapi ternyata Naira terpesona banget pas lihat bunganya mekar di air. Tujuannya sih untuk melatih otot-otot tangan dengan menggunting dan melipat. Naira lumayan anteng pas diajak bikin ini. Boleh banget dicoba bareng anak-anak di rumah..

Bahan yang diperlukan :
  • Gambar bunga matahari / matahari
  • Gunting
  • Air
  • Wadah untuk menampung air
Tahapan aktivitas :
  1. Arahkan anak untuk menggunting gambar matahari yang sudah disediakan
  2. Lipat bagian sisi bunga ke arah tengah (cara melipat lihat di lampiran gambar)
  3. Lalu siapkan air dalam wadah
  4. Letakkan bunga yang sudah dilipat di air, dengan posisi lipatan bunga ada diatas.
  5. Maka akan terlihat bunga matahari yang sedang mekar.

Aktivitas 5 : Mencocokkan huruf besar dan kecil

Belakangan ini Naira lagi senang banget menulis. Tapi dia masih suka bingung menentukan mana huruf besar dan huruf kecil. Nah kemarin bunda coba bikin media sesuai tema untuk ajak Naira mengingat lagi huruf besar dan huruf kecil. Coba buat juga yuk..

Tahapan aktivitas :
  • Gambar matahari berbentuk bulat (ukuran bebas) , lalu tulis di sekeliling sisinya huruf-huruf besar
  • Gambar sinarnya secara terpisah, saya buat bentuk persegi panjang dengan ukuran lebar 1cm dan panjang 8cm (buat sebanyak jumlah huruf), lalu gunting
  • Tulis satu persatu huruf pada setiap ujung sinar matahari yang sudah digunting
  • Ajak anak untuk mencocokkan huruf besar dan huruf kecil dengan menempelkan sinar pada sisi bulat matahari.

Aktivitas 6 : Melatih kemampuan menjemur baju

Bagi kami kemampuan dasar sesederhana menjemur baju perlu dilatih pada anak. Selain untuk menambah keterampilan hidup, anak juga akan belajar tentang tanggung jawab terhadap diri sendiri. Sementara ini saya baru mengajak Naira untuk menjemur pakaiannya sendiri dulu. Kalau dia lagi berbaik hati biasanya minta ditambah sama baju adik-adiknya. Hehe…prinsipnya dalam melatih keterampilan ini harus pelan-pelan, jangan berekspektasi anak akan cepat bisa dalam waktu singkat. Idealnya kita melatih setiap keterampilan minimal satu bulan sampai anak bisa. Kalau ingin anak menjadi terbiasa melakukan keterampilan tersebut, tambah waktu latihannya sampai 3 bulan.

Posted on 3 Comments

Big Siblings Blues: Mengatasi Sindrom Kakak Baru

Saya tidak akan pernah lupa, bagaimana reaksi Naira ketika saya melahirkan Nizar, anak kedua saya dan adik pertama bagi Naira. 

Saat itu Naira baru saja genap 3 tahun. Banyak orang bilang usia Naira sudah cukup untuk memiliki adik. Kami pikir ada benarnya juga, sepertinya Naira akan senang jika punya adik baru. Bukankah dengan itu rumah akan menjadi lebih ramai dan Naira jadi punya “someone to play with”? 

Hmm…saat itu, membayangkannya saja sudah membahagiakan 🙂

Seperti kebanyakan orang tua lain yang berencana menambah anak, kami berusaha untuk menyiapkan banyak hal. Disamping kesiapan kami sebagai orang tua, kami juga harus memperhatikan kondisi psikologis Naira untuk menyambut kedatangan adik barunya. 

Persiapan dimulai dengan banyak bercerita tentang adek bayi, karena Naira ini tipikal auditori maka untuk memberinya suatu pemahaman akan lebih mudah jika disampaikan dengan penuturan cerita. Lanjut dengan silaturahim ke rumah tetangga yang baru melahirkan. Harapannya ketika adeknya nanti sudah lahir, Naira tidak lagi kaget melihat adek bayi yang belum bisa melakukan banyak hal. Lalu tidak lupa kami juga melakukan pretend play (bermain peran) entah dengan media boneka-boneka Naira atau saya pura-pura menjadi kakak dan Naira jadi bayinya. Hehe..overall kami menikmati bersama proses persiapan menyambut adek bayi ini. Sekilas saya menangkap bahwa Naira sudah siap menjadi kakak. 

 Sampai waktu melahirkan adiknya tiba, Naira terlihat sangat gugup setelah saya bilang kalau sebentar lagi adiknya lahir. Saya pikir hal itu wajar, orang dewasa pun akan gugup jika menghadapi kondisi baru dalam kehidupannya. Saya dan ayahnya mencoba menenangkan Naira, mengalihkan fokusnya untuk bermain di playground dulu.

Qadarullah saat itu kami sedang merantau, baik orangtua dan mertua tidak ada yang bisa mendampingi proses persalinan saya. Praktis kami sempat kebingungan siapa yang bisa menjaga Naira saat persalinan berlangsung, karena Ayahnya juga ingin mendampingi saya di ruang persalinan. 

Tapi akhirnya ada seorang teman yang berbaik hati menawarkan diri menjaga Naira dan beruntungnya Naira pun mau dititipkan. 

Anehnya begitu dititipkan Naira tiba-tiba demam tinggi. Dalam hati ada perasaan khawatir Naira kenapa-kenapa, tapi pembukaan saya sudah lengkap. Saya pun hanya bisa berdoa, dan meyakinkan diri bahwa Naira akan baik-baik saja dengan Bu Rima dan Bu Hilda sementara saya fokus dengan proses persalinan yang ada di depan mata.

Jeda 20 menit kemudian tepat sebelum adzan magrib berkumandang, lahirlah adiknya Naira, disambut dengan demam Naira yang tiba-tiba turun. Alhamdulillah, lega sekali rasanya. Naira terlihat senang melihat adeknya sudah lahir. Namun menjelang malam hari, Naira mendadak tidak mau dekat-dekat dengan saya. Dia lebih memilih untuk bersama ayahnya. Sekitar jam 01.00 Naira yang biasanya jarang mengigau, tiba-tiba mengigau disusul tantrum yang sulit diredakan. 

Saat itu sebagai ibu, naluri saya merasa ada yang membuat Naira tidak nyaman. Dan baru saya sadar kalau demamnya, penolakannya untuk dekat dengan saya, dan mengigaunya di malam hari adalah gejala dari big Sibling blues atau sindrom yang dialami seorang anak saat menjadi kakak baru.

Ternyata bukan hanya seorang ibu yang mengalami sindrom setelah melahirkan. Tapi seorang anak juga bisa mengalami sindrom yang mempengaruhi psikologis mereka saat memiliki adik baru.

Apa itu Big Sibling Blues?

Big sibling blues adalah sebutan untuk kondisi dimana anak kaget, tidak siap, dan tertekan dengan kehadiran saudara baru di keluarganya. Anak berpikir jika kehadiran keluarga baru atau adik akan mengambil semua perhatian orangtua darinya. Anak akan berpikir orangtuanya tidak akan lagi menyayangi dan mencintainya.

Apa penyebab Big Sibling Blues?

Big sibling blues biasanya terjadi saat anak merasa tidak dipedulikan oleh orangtuanya, karena ayah dan ibunya sibuk mengurus sang adik yang baru lahir. Hal ini wajar, karena anak-anak belum mengerti konsep bersaudara, konsep bersaudara baru mereka pahami dari proses belajar. 

Bagaimana Reaksi Anak Ketika Mengalami Big Sibling Blues?

Separation Anxiety

Anak mengalami kecemasan berpisah dengan ibunya (separation anxiety) sehingga kehadiran adik membuatnya merasa tidak nyaman, terancam dan menakutkan yang menyebabkan anak lebih posesif terhdap ibunya.

Withdrawal (menarik diri)

Withdrawal yaitu anak menarik diri. Anak menunjukkan sikap murung, berubah menjadi pendiam dan lebih sensitif. Ia menjadi mudah menangis karena hal sepele.

Cemburu pada adik

Anak merasa cemburu kepada adiknya. Ia melihat adik sebagai penyebab hilangnya perhatian dan kasih sayang orangtua. kecemburuan itu bisa ditunjukkan secara terbuka bisa juga tidak.

Anger Instead

Anger instead (pengalihan kemarahan) selain menunjukkan kecemburuannya secara terbuka, sebagian anak menunjukkannya secara tersembunyi. Ia cenderung mengalihkan rasa cemburu yang tengah dirasakan.

Bentuk anger Instead yang biasa muncul :

  1. Sabotase bisa berupa menyembunyikan popok adik
  2. Sakit fisik bisa berupa badannya memang benar-benar sakit atau pura-pura sakit demi mendapatkan simpati.
  3. Monologuing (perilaku ngomel sendiri).
  4. Agresi pasif merupakan kemarahan yang tidak diekspresikan secara langsung kepada adik atau ibunya, contohnya ngambek atau tantrum.
  5. displacement anak; mengalihkan rasa cemburu atau kemarahan itu pada benda-benda.  Ia jadi senang membanting sendok, gelas maupun pintu.
  6. Regressive behaviour (perilaku regresif) yaitu kemunduran kemampuan, anak ingin diperlakukan kembali seperti bayi karena ia melihat bahwa bayi lebih disayangi.

Big Sibling blues apabila tidak ditangani dengan baik maka akan memicu tumbuhnya perilaku persaingan antar kakak dan adik di kemudian hari. Meskipun big sibling blues ini termasuk masa yang cukup sulit dilalui seorang anak, tapi inilah saatnya untuk memberikan pemahaman dan perhatian yang efektif tentang konsep bersaudara pada anak kita. 

Ada dua hal yang perlu kita perhatikan dalam mengatasi sindrom big sibling blues:

  1. Bagaimana kita menyikapi diri sendiri
  2. Bagaimana kita mengatasi perilaku anak

Bagaimana menyikapi diri sendiri saat menghadapi big sibling blues

  1. Tetap tenang,
    sadari bahwa being jealous is normal for all firstborns. Berapapun usia mereka. Coba bayangkan bagaimana rasanya jika perhatian seseorang yang sangat kita sayang tiba-tiba terbagi karena kehadiran orang baru? Sesak? Tidak nyaman? Sedih? Ingin marah? Kurang lebih seperti itulah yang tengah dirasakan sulung kita.
  2. Meminta bantuan pasangan
    untuk saling membantu dalam urusan pekerjaan domestik dan menjaga anak. Karena ada saatnya dimana kita akan kewalahan mengurusi berbagai amanah rumah tangga sekaligus memenuhi kebutuhan fisik dan psikis anak-anak. Jika tidak memungkinkan, jangan sungkan untuk meminta bantuan keluarga terdekat, atau mendatangkan ART agar perhatian kita bisa fokus pada anak-anak. Meminta bantuan bukan kelemahan kok, tapi bentuk ikhtiar kita agar tetap optimal dalam menjaga amanah dari Allah.
  3. Jangan lupa untuk tetap menjaga kesehatan diri yaa bunda.
    Karena masa transisi ini adalah fase yang cukup sulit menurut saya dan suami. Selain asupan fisik, kita juga harus menjaga asupan mental kita. Jangan terlalu memperdulikan komentar orang lain yang tidak membantu, misalkan “Anak masih kecil gini kok tega sih udah dikasih adik lagi?”. Cukup kasih senyum aja, dan fokuskan energi untuk hal-hal yang jauh lebih penting.
  4. Banyak berdoa
    agar diberi kelapangan hati untuk bisa melalui tantangan ini dengan hati dan pikiran yang jernih.

8 Tips Menghadapi Anak dengan Sindrom Big Sibling Blues

Nah, itu dia 8 tips mengatasi sindrom kakak baru (big siblings blues) versi saya.

Saya yakin, setiap orangtua pasti memiliki pengalaman dan trik nya sendiri untuk mengatasi sindrom kakak baru. Yuk, bagikan pengalaman Anda di komentar tulisan berikut ini. Sedikit pengalaman Anda akan berarti untuk orangtua lainnya.

Sumber : Adhim, Mohammad Fauzil. 2013. Segenggam Iman untuk Anak. Yogyakarta. Pro-U Media.

Posted on Leave a comment

Rumah Karet dan Jembatan Lego

Tujuan aktivitas:

– Melatih kemampuan problem solving
– Melatih kekuatan otot tangan
– Menambah rentang konsentrasi anak

Tahapan aktivitas:

Aktivitas 1, Rumah

  • Arahkan anak untuk membuat Pola rumah dengan menusukkan push pin para corkboard
  • Beri anak beberapa ikat rambut atau karet warna warni
  • Latih anak untuk mengaitkan karet antar push pin yang sudah dipola berbentuk rumah

Aktivitas 2, Membuat jembatan

  • Siapkan satu lembar kertas kosong, lalu gambar aliran sungai sepanjang kertas
  • Ceritakan pada anak bahwa ada hewan-hewan Yang Akan melewati sungai tersebut. Tapi mereka kesulitan untuk menyeberang Karena tidal ada jembatan. Bisakah Kita Bantu buatkan jembatan?
  • Dampingi anak untuk mengukur lebar sungai
  • Bangun sebuah jembatan dari Lego
  • Beri kesempatan pada anak untuk mendesain jembatan nya sendiri
  • Apresiasi basil karya anak
Posted on 4 Comments

Tips Membangun Romantisme Ibu dan Buku

Pernah gak, suatu hari dengar ada seseorang yang bilang, “Kayanya kalau udah jadi ibu mah, apalagi punya bayi boro-boro bisa baca ya. Bisa tidur tenang aja udah sesuatu.”

Sejujurnya saat bayik mungil ketiga lahir, hati saya pun sering bergumam hal yang sama. Ya Allah, kerjaan di rumah aja udah banyak begini, kapan atuh bacanya. Rasanya kangen gitu bisa baca buku di suatu tempat yang sejuk dan tenang, sambil menikmati teh hangat 😅

Sudah 2 bulan ini coba mencari cara gimana biar ‘romantisme’ dengan buku itu terbangun lagi. Dan akhirnya nemu pola yang paling tidak cocok sama kondisi saya sekarang. Caranya gimana?
Kurang lebih seperti ini..

📓 Memilih buku yang tepat

“Read a book because you are passionate about that subject (Jay Shetty)”

Kita tertarik dan bergairah untuk membaca buku tentang apa?
Tapi itu aja belum cukup menurut saya, semakin terbatas waktu untuk baca kita akan semakin pilih-pilih buku yang akan dibaca, bukan hanya sebatas ketertarikan tapi KEBUTUHAN. Parameternya sederhana, apakah dengan baca buku tersebut amalan kita akan jadi bertambah baik atau sebaliknya.

📓 Cari waktu harian untuk baca buku

Nah ini yang sering jadi problem buat ibu baru (baru punya anak 3 😅) macem saya. Sulit meluangkan waktu buat baca karena merasa banyak amanah yang harus dikerjakan. Belakangan ini saya coba memanfaatkan 3 pilihan waktu untuk baca,

📆 Sore, saat anak-anak lagi main mandiri.
📆 Malam, sesudah anak-anak tidur
📆 Shubuh, sebelum anak-anak bangun

Kadang bisa baca di 3 waktu itu sekaligus, kadang sore sama malam aja, gak jarang cuma baca di waktu malam juga. Kondisional aja 😊

📓 Buat target
Kebanyakan orang mungkin membuat target baca dengan ukuran berapa banyak halaman yang dibaca. Saya pernah mencoba cara seperti itu. Tapi ternyata kurang nyaman menjalaninya. Maka saya buat target berdasarkan durasi waktu baca. Maksimal setengah jam di masing-masing waktu. Salah satu tujuannya biar bisa nge-rem disaat keasyikan baca buku, padahal amanah lain menanti untuk diselesaikan.

📓 Menunda baca buku baru sebelum mengamalkan paling tidak 1 ilmu yang didapat dari buku dan membagikan inspirasi yang ditemukan dari buku ke orang terdekat.

Alhamdullilah, lewat cara diatas semakin hari saya menyadari satu hal, mungkin iya waktu baca saya sudah gak seluang dulu. Suka atau tidak suka fokus saya harus berubah, bukan lagi tentang kuantitas dan seberapa banyak waktu untuk baca, tapi bagaimana agar waktu baca yang sedikit itu bisa berkah. Berkah dalam arti menetapnya kebaikan yang didapat dari ilmu yang dibaca dengan cepat mengamalkannya, bertambah manfaat dengan membagikannya.

Posted on 1 Comment

Unduh Gratis : Printable “Bermain Bersama Hujan”

Anak kecanduan main HP? Ini alternatif solusinya.

Dulu pernah ada masa nya Naira (4.5th) dan Nizar (1.5th) kecanduan gawai (gadget). Dalam sehari mereka bisa berkali kali melihat video di HP atau main di HP.

Sebagai orangtua, kami merasa bingung gimana cara mengatasinya.

Kami berpikir, harus ada sesuatu yang lebih menarik dibandingkan gadget, yang bisa bikin perhatian mereka teralihkan.

Akhirnya kami coba searching berbagai media beraktivitas berupa printable (sesuatu yang bisa di print) dari internet. Awalnya sih oke-oke aja. Tapi sayangnya kebanyakan printable berbahasa Inggris. Jadi Naira agak kesulitan mencerna secara langsung.

Cari printable berbahasa Indonesia yang sesuai dengan yang kami butuhkan, susah.

Berangkat dari masalah itu akhirnya kami coba membuat sendiri printablenya sesuai dengan kebutuhan belajar Naira dan Nizar. Kami coba angkat satu tema yang dekat banget sama keseharian: hujan.

Alhamdulillah, setelah kami coba praktekkan ke anak sendiri, ternyata Naira antusias banget. Yaa… Aktivitas main HP nya jadi lebih bisa diredam dibandingkan sebelumnya.

Di dalamnya ada beragam aktivitas, mulai dari membaca kisah, ayat Al Qur’an, mengenalkan adab,, mengenal bentuk, tracing, mencacah, puzzle sederhana sampe Crafting.

Totalnya ada 27 halaman full colour.
Dan berhubung kami ingin media ini bisa dipakai banyak orang maka kami putuskan untuk menggratiskan media ini.

Klik di tautan ini untuk dapat unduhannya ya.

Selamat bermain bersama keluarga di akhir pekan 😊

Posted on 2 Comments

Printable : TV Putar Waktu Shalat

Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahala nya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan

(QS. Al Baqoroh : 110)

Shalat bagi Naira adalah waktu yang paling ditunggu-tunggu, Iyaa…karena setiap waktu shalat tiba artinya dia bisa ikut Ayah jalan ke masjid. Awalnya Ayah agak risih ajak Naira ke masjid, karena khawatir Naira jadi berpikir kalau shaf putra & putri boleh dicampur. Tapi setelah menimbang, kami melihat momen ini bisa dijadikan kesempatan untuk mengajarkan banyak hal tentang shalat pada Naira mulai dari memberi tahu keutamaan shalat diawal waktu, melatihnya bergegas untuk siap-siap shalat saat adzan berkumandang, mengenalkan shalat berjamaah, adab-adab di masjid, dll. Akhirnya kami membolehkan Naira untuk ikut ayah ke masjid dengan beberapa syarat 

Adakah disini yang sedang mengenalkan waktu  shalat pada anaknya juga? Bagi anak usia dini, waktu memang merupakan sesuatu yang abstrak. Orang tua perlu sekali  untuk mengetahui bagaimana tahapan yang harus dilalui agar anak tidak kebingungan saat mengenal konsep waktu. Dilansir dari website Sahabat Keluarga Kemdikbud, setidaknya ada 4 tahapan pada anak saat mengenal waktu. Apa saja itu?

Jika dilihat dari proses diatas, maka anak usia dini ada di tahapan pertama yaitu tahap sensori-motor dimana anak akan lebih mudah mengenali waktu dengan sesuatu yang bisa ia rasakan melalui panca inderanya. Nah, untuk memudahkan proses belajar Naira dalam mengenal waktu shalat, kami terinsipirasi untuk membuat suatu media belajar anak. Dan jadilah printable TV Putar : Waktu Shalat. Silahkan unduh pada link dibawah ini ya bunda. Semoga bermanfaat

Posted on Leave a comment

Memaknai Kehadiran Adik

👩 : Kak, kakak Nai seneng ga adiknya sudah dua?
👧 : Seneng banget bunda..
👩 : Oya? Coba bunda pengen tau kenapa Naira seneng punya adik lagi?
👧 : Iya, itu berarti Allah kasih banyak rezeki buat kakak.
👩 : MasyaAllah, berarti kalau Allah kasih rezeki yang banyak kita harus apa kak?
👧 : Banyak berdo’a, banyak bersyukur..iya kan bunda?

Saya hanya bisa tersenyum dan mengangguk menanggapi jawaban Naira. Speechless :’)

Cara Allah menguatkan dan mengingatkan itu seringkali tidak terduga. Salah satunya lewat celoteh gadis kecil kesayangan kami ini. Saya yakin, hati seorang anak itu bersih sesuai fitrahnya. Apa yang terucap dari lisannya bisa jadi sebuah ‘alarm’ yang ingin Allah sampaikan pada orang tuanya.

Disaat saya sempat merasa kondisi baru ini begitu menguras energi.
Nizar yang sering tantrum tengah malam karena proses menyapih yang belum tuntas dan Naufal yang masih belajar mengatur pola tidur.

Naira justru punya cara pandang yang berbeda dengan kehadiran adik-adiknya ini. Padahal saya sendiri tau betul bagaimana rasanya menjadi kakak pertama. Tidak mudah. Tapi Naira bilang adik-adik adalah rezeki dari Allah yang harus disyukuri :’)

Pantas selama ini Naira begitu ringan tangan membantu bunda menyiapkan keperluan adiknya. Berinisiatif menyuapi Nizar saat jam makan tiba sementara bunda harus menangani bayi dulu. Mengajak adiknya bermain bersama saat bunda harus menyelesaikan pekerjaan di rumah.

Semuanya seperti tanpa beban karena Naira menyadari bahwa ia sedang belajar mengekspresikan rasa syukur pada Allah lewat kehadiran adik-adiknya. Barakallah nak…💕

Posted on Leave a comment

Dua Kunci Penting Sebelum Mengajarkan Al-Quran pada Anak

Tujuh tahun lalu, masih terekam jelas dalam ingatan masa dimana saya masih mengenyam bangku kuliah dan diamanahi untuk menjadi mentor tahsin bagi mahasiswa tingkat baru. Ada momen yang membuat saya menangis tergugu saat berhadapan dengan seorang gadis berusia 19 tahun yang sama sekali belum mengenal huruf hijaiyyah, padahal ia seorang muslimah sejak lahir.

Apa yang salah dengan gadis ini? Penampilannya terlihat dari kalangan berada dan garis wajahnya pun terlihat seperti seorang yang cerdas. Tapi mengapa di usia dewasanya ini, ia masih terbata mengeja alif-ba-ta? Bagaimana ia belajar memahami Al-Quran sementara membacanya pun tak mampu? Berbagai pertanyaan berkelebat dalam pikiran saya, salah satu yang paling mengusik adalah, apa yang telah orang tuanya lakukan selama ini sehingga ia tumbuh menjadi gadis yang belum mengenal Al-Quran?

Jujur saat itu ada kecemasan dalam diri, ada rasa khawatir tentang masa depan saya ketika menjadi orangtua. Mampukah saya menjadi orangtua yang mengantarkan anak-anak saya men0jadi seseorang yang mencintai Al-Quran? Saya tentu tidak ingin serta merta menyalahkan kedua orangtua gadis tersebut. Tapi pengalaman ini mengingatkan saya akan satu hal bahwa adalah hak anak untuk diajarkan Al-Quran sejak kecil oleh kedua orangtuanya.

Maka dari itu saya semakin menyadari, saya harus belajar dan menyiapkan banyak bekal untuk menjawab kecemasan saya tersebut. Dan saya meyakini bahwa usia dini adalah pondasi utama untuk menanamkan nilai-nilai kebaikan termasuk didalamnya menyemai kecintaan anak terhadap Al-Quran. Saya ingin sekali menjadi orang pertama yang mengenalkan Al-Quran dalam kehidupan anak-anak saya.

Baca juga : 5 Aktivitas Seru “Mengenalkan Hijaiyyah pada Anak” (Part-1)

Perjalanan belajar mengantarkan saya untuk bertemu dengan salah satu buku karya Dr Sa’d Riyadh yang isinya begitu mengetuk hati saya, bahwa apapun yang ingin kita tanamkan pada anak akan selalu berpusat pada dua hal, yaitu :

🏠 Rumah Teladan

Dalam bukunya, Dr. Sa’d Riyadh menyampaikan bahwa rumah adalah taman pendidikan pertama dan utama, tempat anak bertumbuh dan berkembang. Jika rumah menjadi basic pendidikan yang baik maka akan menghasilkan anak yang shalih lagi bermanfaat.

Rumah teladan, adalah rumah yang dimana penghuninya mencintai dan mengamalkan Al-Quran dengan cara menerjemahkan kecintaan terhadap Al-Quran dalam perilakunya. Sehingga anak-anak secara langsung melihat dan merasakan suasana rumah yang mendorong dan membentuk dirinya untuk mencintai Al-Quran.

Ada 4 tipe rumah dalam proses pendidikan Al-Quran di keluarga :

🏡 Rumah yang penghuninya tidak peduli terhadap Al-Quran dan hanya membacanya sesekali. Namun orang tua berusaha untuk memasukkan anak-anaknya ke taman pendidikan Al-Quran terbaik agar mau menghafal dan mempelajari Al-Quran. Mereka lupa bahwa bagaimanapun anak akan mencontoh lingkungan terdekatnya yaitu keluarga.

🏡 Rumah yang penghuninya mempraktekkan ajaran Islam secara sulit, kaku dan fanatik. Termasuk dalam mendidik Al-Quran pada anak-anaknya. Orang tua mengajarkan Al-Qur’an dengan cara yang tidak sesuai dengan pertumbuhan anak, karakteristik, kemampuan dan kecenderungan anak. Sehingga suasana rumah dalam mempelajari Al-Quran terkesan penuh ketegangan yang akan menghambat sampainya perasaan cinta Al-Quran ke dalam hati anak-anak.

🏡 Rumah yang penghuninya melupakan Al-Quran, sehingga Al-Quran pun melupakan mereka. Bahkan mereka membuat sesuatu yang menggantikan Al-Quran, berupa lagu dan musik. 😢

🏡 Rumah yang penghuninya mencintai Al-Quran. Mereka bukan hanya membaca dan mempelajari isinya, tapi juga menerjemahkan rasa cinta terhadap Al-Quran dalam perilakunya. Mereka menghidupkan nilai-nilai kebaikan pada Al-Quran dalam keluarganya, seperti saling mencintai, tolong menolong dan saling berlomba beramal shalih.

Rumah kita, termasuk tipe yang mana ya? 😊

📌 Pendidik Teladan

Cara terbaik untuk membuat anak tumbuh melakukan amal shalih yang kita harapkan, termasuk didalamnya mencintai Al-Quran, adalah dengan menjadi sosok yang perbuatannya dapat diteladani. Oleh karena itu, jika seorang pendidik ingin menanamkan perasaan cinta kepada Al-Quran di hati anak-anaknya, makan terlebih dahulu ia harus berusaha agar perbuatannya menjadi teladan bagi anak-anaknya. Jika orang tua mencintai Al-Quran maka anak-anak pun akan tumbuh menjadi pribadi yang mencintai Al-Quran atas izin Allah.

Bagaimana menjadi pendidik teladan yang akan dicintai anak?

❤ Hal pertama yang harus dilakukan adalah dengan terus memperbaiki hubungan baik dengan Allah dan memperbanyak do’a terbaik untuk anak kita.

❤ Mampu berinteraksi dengan anak sesuai dengan tahap perkembangan dan psikologis anak.

❤ Membuat variasi metode dalam mendidik & mengarahkan anak untuk mempelajari Al-Quran.

❤ Memberi hukuman dengan cara tidak memberi atau membatasi kesenangannya dan jangan pernah merendahkan anak karena kesalahannya.

❤ Pahami kecenderungan dan potensi anak agar pendidik bisa menyesuaikan metode belajar yang diberikan.

❤ Berikan kepercayaan dan berinteraksilah pada anak dengan cara memposisikan diri sebagai pembimbing yang bisa memahami mereka.

❤ Tanamkan rasa percaya diri pada mereka agar mereka menjadi pribadi yang lurus, teguh dan tidak mudah menyerah saat mempelajari Al-Quran.

❤ Cari tahu hambatan-hambatan yang akan mengganggu proses mendidik anak, entah itu berasal dari diri kita sendiri atau faktor luar. Sehingga kita bisa meminimalisir hal buruk yang akan menghambat diri dan anak kita untuk mendekat pada Al-Qur’an.

❤ Tumbuhkan kesadaran pada anak bahwa kita mencintai mereka, dengan menunjukkannya melalui perbuatan dan perkataan. Sehingga anak akan merasa dirinya berharga dan dicintai oleh orang tuanya.

Sampai sini masih bisa bernafas, bun? Hehe.. Ternyata dari dua hal ini saja rasanya masih banyak sekali PR kami dalam menanamkan kecintaan terhadap Al-Quran di hati anak. Terlebih saat melihat diri sebagai orang tua yang masih sangat naik turun interaksinya dengan Al-Quran. Allah, semoga selalu diberi semangat untuk belajar 😢

Posted on 5 Comments

Belajar Menentukan Letak Unsur Pada Sistem Periodik Unsur dengan Permainan Kartu Unsur

Salah satu tantangan yang saya hadapi dalam mengajar siswa kelas 12 yang akan mengikuti ujian akhir nasional adalah kesulitan siswa memahami konsep dan keterkaitan antar konsep. Apalagi jika sudah dikaitkan dengan soal. Jangankan menjawab soal, memahami soalnya pun susahnya setengah hidup.
Belum lagi jika ditambah perspektif buruk sebagian besar siswa tentang kimia. Yang katanya soal susah lah, gurunya ngebosenin lah, dan segala macam hal buruk lainnya. Oh iya. Ditambah satu lagi bonus jackpot tantangan bagi guru kimia kelas 12 seperti saya: materinya yang harus diajarkan banyak, sementara waktunya sedikit.
Ah lengkaplah sudah….
Untuk mengatasi seluruh masalah itu, saya coba dekati pengajaran kali ini dengan sedikit gamifikasi. Elemen gamifikasi yang saya gunakan juga simpel: avatar. Maksudnya?
Maksudnya saya coba asosiasikan elemen (unsur) dengan satu gambar yang kira-kira bisa mereprentasikan unsur itu (lihat gambar). Saya buatkan 1 unsur = 1 kartu berisi avatar unsur tersebut. Untuk cara bermainnya saya juga cuma menggunakan 1 konsep saja: matching alias mencocokkan.
Kira-kira begini tahapan aktivitasnya:
  1. Siswa diajak untuk memahami konsep bilangan kuantum mengunakan analogi hotel berbintang
  2. Siswa diberikan penjelasan terlebih dahulu tentang cara menentukan konfigurasi elektron menggunakan metode susu sapi sedap.
  3. Siswa diajak untuk memahami keterkaitan antara jumlah kulit dengan periode dan jumlah elektron terluar dengan golongan
  4. Susun kartu unsur di suatu meja (baiknya unsur dengan nomor atom lebih dari 10). Berikan kesempatan pada setiap siswa untuk mengambil 3 unsur
  5. Mintalah mereka untuk menentukan konfigurasi elektron setiap unsur yang mereka pilih
  6. Mintalah mereka untuk menebak letak unsur tersebut pada SPU
  7. Jika sudah mendapatkan tebakannya, mereka dapat mencocokkan lokasi unsur mereka dengan SPU yang ada
  8. Lanjutkan dengan refleksi
Mudah sekali bukan?
Memang kesan bermainnya tidak terlalu kental. Tapi dengan adanya penggunaan media belajar ini diharapkan siswa jadi lebih mudah memahami konsep yang diajarkan.
Menariknya lagi, 3 materi langsung diselesaikan hanya dalam 1 jam pelajaran saja. Dan saya bersyukur ternyata semua siswa mampu menentukan letak unsur pada SPU dengan tepat. Dari 15 unsur yang diletakkan hanya ada 1 unsur yang diletakkan tidak pada tempatnya.
NB: bagi yang ingin punya kartu-kartunya bisa japri alamat emailnya ya.
Saya akan kirimkan pranala unduh nya melalui email.
Posted on Leave a comment

Saat Anak Merasa Kecewa

Di usia Naira yang beranjak 5 tahun, kebutuhannya untuk bermain berwama teman semakin tinggi. Jika dilihat dalam tahap perkembangannya kebutuhan ini muncul untuk melatih sisi emosi dan kemandirian anak.  Semakin sering bermain bersama, otomatis banyak stimulus yang datang mempengaruhi perkembangan emosinya.

Sebagai orang tua kami pun berusaha memfasilitasi kebutuhan ini. Berhubung baru dua bulan kami menetap kembali di Bandung dan belum begitu mengenal situasi sekitar rumah, kami pun membuat kesepakatan bersama Naira. Intinya, Naira boleh mengundang teman-temannya untuk main di rumah bersama. Jika Naira ingin main diluar rumah pun boleh, tapi masih terbatas di beberapa area yang mudah kami pantau.

Oya, sebelum pindah ke Bandung kami tinggal di komplek pondok pesantren. Disana suasananya cukup kondusif. Beberapa anak yang bermain bersama Naira terbilang kooperatif, bahasanya santun dan mudah diarahkan. Jarang sekali muncul konflik yang berarti dalam pertemanan mereka. Berbeda dengan disini. Kami tinggal di sekitar pemukiman warga, sehingga teman-teman sebaya Naira pun sangat beragam sikapnya. Mulai dari yang baik dan santun, suka membawa mainan Naira tanpa izin, pipis sembarangan di halaman rumah sampai yang berbicara kasar pun ada. Maka wajar jika konflik yang muncul menjadi lebih kompleks.

Seperti hari ini, selepas bermain bersama temannya tiba-tiba Naira menghampiri saya dengan wajah ditekuk sedih. Tampaknya Naira ingin menyampaikan sesuatu yang penting.

“Eh ada kakak Naira. Udah selesai kak mainnya?” tanya saya.

“Udah bunda.” Jawabnya singkat.

“Kenapa, Nak? Kelihatannya lagi sedih. Ada yang mau Naira ceritain sama bunda?” pungkas saya penasaran.

“Iya bunda, tadi teh ada teman kakak yang injak-injak telor plastik kaka, sambil ketawa-ketawa lagi! Terus telor  plastiknya jadi rusak. Huhuhu..” terang Naira sambil terisak.

“Ya Allah, pasti sedih ya kak lihat telornya jadi penyok gitu?” saya mencoba berempati. Mungkin jika ada di posisi Naira saya pun akan merasakan hal yang sama, melihat barang kesayangan rusak oleh orang lain tentu sangat menyedihkan.

“Kaka sedih jadi gak bisa masak-masakan lagi, bunda.” tangisnya makin kencang.

“Ya sudah, sekarang kakak coba tenang dulu ya. Bunda tau pasti sedih rasanya. Boleh gak kalau bunda pinjam dulu telor penyok nya?” saya berusaha menenangkan tangis Naira dengan merangkul pundaknya. Lalu menawarkan alternatif untuk mensiasati agar mainannya bisa utuh kembali.

“Kak, kira-kira telornya masih bisa kita perbaiki gak ya?” ujar saya.

“Tadi udah kakak coba tapi gak bisa bagus lagi.” ucapnya terlihat sangat kecewa.

“Coba kita perbaiki sama-sama ya, siapa tahu bentuknya bisa bagus lagi.”

Naira mengangguk tanda setuju. Saya pun mencoba memperbaiki telor itu dengan melibatkan Naira untuk membantu membawakan alat-alat yang diperlukan. Dan voila, kurang dari sepuluh menit telornya sudah tidak penyok. Naira girang bukan kepalang. Ia pun langsung meraih wajan dan kompor mainannya untuk masak-masakan. Dengan senyum manisnya ia berkata,

“Alhamdulillah ya bunda ternyata masih bisa diperbaiki.”

Dari kejadian ini, ada banyak sekali pelajaran yang bisa saya petik. Sebenarnya tidak mudah bagi saya untuk bisa setenang itu menghadapi kekecewaan Naira. Saat sedang ‘tidak waras’ mungkin saja saya berujar, “Aduh, gitu aja kok nangis sih, Nak. Kan bisa beli lagi yang baru!”

Tapi jika jalan pintas seperti itu diambil, maka tidak akan ada perubahan apa-apa pada diri Naira. Saya berharap Naira bisa belajar untuk berdamai dengan rasa kecewa dan fokus pada solusi tanpa terus meratapi keadaan apalagi menyalahkan orang lain. Saya sadar, itu semua bisa tercapai hanya jika saya bisa berempati dan memberikan respon yang positif saat berkomunikasi dengannya. Jadi kuncinya ada pada saya. Ini reminder banget untuk diri saya sendiri.

Alhamdulillah hari ini saya belajar untuk melakukan salah satu poin dari komunikasi produktif dengan anak, yaitu menunjukkan empati dan fokus pada solusi. Semoga lisan bunda yang penuh kekurangan ini selalu dibimbing Allah untuk berkata yang baik dan benar di hadapan anak-anak 😇